Post Page Advertisement [Top]

kuliner khas cianjur yang sayang dilewatkan
Kuliner khas Cianjur




Halo Sahabat mamajokaa apa kabar? gimana liburan anaknya? ada yang pulang kampung kah? aku juga jadi ikutan liburan nih sama anak-anak ke kampung halamanku yang sekarang which is rumah ibuku di Bandung, hehe. Tapi kalau bicara kampung halaman yang bener - bener kampung halaman, Cianjur adalah kampung halamanku yang punya kuliner khas Cianjur yang sayang untuk dilewatkan. 

Eh mau tanya dong, apa yang terbayang di benak kita semua ketika mendengar kata kampung halaman? Kangen udah pasti ya. Apa sih yang paling bikin kangen? Selain aroma rumah di kampung halaman, juga sanak saudara tentunya. Kalau aku sih yang paling bikin kangen adalah kulinernya!! Yess. Soal perut emang aku nomer satu tapi giliran masak agak hoream alias males sih, wkwk 😂

Bicara soal kampung halaman, aku lahir di Kabupaten Cianjur. Tau kan ya? Itu loh kampung halamannya Lesti Billar 🤭

Cianjur selalu berkesan buatku, selain karena kotanya kecil dan bikin betah juga bisa di jelajahi seharian juga kulinernya yang unforgetable. Warganya yang ramah dan kalau ngomong dialeknya beda. Terus, meski di kota banyak gang kecil tapi yang namanya selokan bersih dan airnya jernih. Sampai - sampai banyak Tutut alias keong hitam nempel di pinggiran selokan. 

Sebagian sahabat pasti mengenal Cianjur dari ikan bakar khas Cianjur atau tauco nya kan? eh jangan salah, ada banyak kuliner khas Cianjur lainnya yang gak kalah enak dan nikmatnya lho. Kali ini aku mau berbagi tentang kuliner khas Cianjur yang paling aku suka. Siapa tau bisa jadi referensi kalau Sahabat mau liburan atau berkunjung ke Cianjur ya. 

Kuliner Khas Cianjur


Terkait kulineran nih, aku sih gak banyak hang out atau hunting restoran ternama apalagi Instagramable gitu tiap ke di Cianjur. Tapi, ada beberapa makanan yang emang aku tahunya ada di Cianjur aja. Termasuk makanan yang sering disajikan almarhum nenekku setiap aku berkunjung ke Cianjur.

Apa aja sih? Penasaran gak? Yuk kenalan sama kuliner khas Cianjur versi mamajokaa. Psstt, jangan skip baca artikelnya ya, karena aku bakal spill resep salah satu makanan favorite aku dan keluargaku 🥰

1. Bubur Ayam Cianjur

Ini nih kuliner khas Cianjur yang paling bikin aku kangen. Saking galaunya kalau lagi kangen Cianjur, aku hunting bubur Cianjur di Bandung. And the result, dari sekian bubur Cianjur yang pernah aku coba cuman ada satu yang paling mendekati. Bubur Cianjur Hj. Euis di jl. Terusan Antapani Bandung lah pemenangnya. Harganya bersahabat dan teteh nya baik juga ramah. 

Seengaknya aku masih bisa ngerasain pepes daun bawang dan ati ampela yang emang jadi ciri khas utama bubur Cianjur. Juga kerupuk warna warni dan bubur rasa gurih dengan dominan merica atau pedes bubuk. Yess, Bubur Cianjur emang beda. Dia tuh bukan bubur seperti kebanyakan yang pake cakwe, ayam dan kecap manis. Bubur Cianjur punya rasa dominan gurih. Topingnya terdiri dari :
  • seledri
  • kerupuk warna warni yang diremukan kerupuk emping yang diremukan 
  • Daging ayam suwir
  • Pais/pepes daun bawang
  • Pepes ati ampela ayam
  • Mecin
  • Merica bubuk
  • Kecap asin 
Bagi yang pertama kali mencicipi bubur Cianjur pasti kaget dan ngerasa aneh. Karena sebelumnya kan lidah tahunya bubur ayam yang manis karena pake kecap manis. Begitu nyoba bubur Cianjur, lidah kaya berasa kudu kenalan dulu, hehehe.
Pak suami ku begitu. Apalagi kalau urusan bubur, dia paling gak bisa kalo gak pake kecap. Urusan toping dia gak terlalu peduli selama rasanya manis. 

Nah begitu nyobain bubur Cianjur, ya doi ngerasa aneh terus ngasih kecap manis di atas buburnya. Katanya lebih enak. Tapi setelah percobaan kedua, doi pengen nyobain yang tanpa kecap manis. Ternyata lebih enak di makan tanpa kecap manis. 

Dimana sih bubur Cianjur paling enak? Aku gak tau dimana yang paling enak, tapi langganan aku sih cuman 2 tempat bubur Cianjur yang jualannya di pinggir  sebelah kanan depan gang sumba jl. Salakopi dan depan gang kalimantan jl. selakopi Cianjur. Tukang bubur kedua sih yang paling ramai dan banyak konsumennya. Katanya sih udah cukup terkenal. 

Jalan selakopi bisa banget pake google maps atau kalau dari arah Bandung mau ke Cipanas, pas udah nyampe perempatan Harimart Mall, belok kiri langsung. Kalau belok kanan ntar langsung ke Cipanas dan Puncak pass, hehehe. 

2. Manisan Buah

Manisan buah kayanya udah jadi kuliner khas Cianjur banget ya, semua orang tahu. Manisan buah ada banyak variannnya. Yang paling aku suka manisan mangga yang original dan pedas, manisan ceremei, manisan pala, manisan kedondong dan pepaya. Selain manisan, ada juga khas dari Cianjur tapi masuk manisan, yaitu nata de coco. 

Toko  manisan yang ada di jalan Raya Bandung tuh yang paling enak dan lengkap. Tapi langganan aku di jl Muwardi, pas belokan sebelah kanan setelah pasar ramayana. 

3. Kue Moci

Karena tetanggan sama Sukabumi, kuliner khas Sukabumi ini juga menjadi kuliner khas Cianjur. Rasanya ya sama aja dengan kue moci Sukabumi yang pernah aku coba. Adonan kue moci yang lembut dan pluffy gitu. Isiannya kebanyakan sih kacang ijo. Kue moci banyak yang jual di pinggir jalan atau DI toko manisan, jadi gak susah nyari nya.

4. Mie Aci Oranye

Mie pasar yang banyak dijual di sini, di Bandung tuh biasanya warnanya kuning. Mirip dengan mie yang ada di tukang bakso. Ada juga di yang jualan seblak, bisanya disebut Mie golosor. Tapi Cianjur punya mie aci yang unik, yaitu berwarna oranye. Dan kayaknya hanya ditemukan disana deh, soalnya disini aku belum pernah lihat. 

Mie aci oranye ini paling nikmat kalau di masak tumis biasa dengan sayuran kol, sawi hjau dan bawang daun. Nikmat banget, apalagi kalau ditambah bakso dan sosi. Maknyusss. 

 5. Ikan Pindang 

Ikan pindang dimana aja kayaknya sama deh. Eh tapi ada bedanya lho. Ikan pindang yang dijual di warung -warung sayur di Cianjur tuh diikat pake ikatan bambu dan dipotong kotak-kotak kecil gitu. Kalau di goreng sekaligus sama ikatan bambunya, entah kenapa jadi terasa lebih nikmat dan harum. APalagi kalau dimakan barengan dengan tumis cangkang tangkil.

6. Tumis Cangkang Tangkil

Tumis cangkang tangkil menjadi salah satu kuliner khas cianjur yang jadi favoritku. Di daerah sahabat adakah tumis cangkang tangkil juga? gimana cara masaknya? kalau di Cianjur tuh pakai terasi, asem dan gula merah. Rasanya masyallah nikmat banget deh, apalagi kalau dimakan barengan sama ikan pindang goreng. Wait yaaa, aku bakal kasih resepanya dibawah ini.

7. Sate Maranggi

Kuliner khas Cianjur yang satu ini emang semua orang tahu deh, sate maranggi. Walaupun beberapa orang tahu nya sate maranggi ini khas Purwakarta. Emang gak salah sih, kan Purwakarta dan Cianjur tetanggaan, hehehe. 

Dimana sih yang jualan sate maranggi yang enak di Cianjur? hampir disemua tempat sih. Karena sate maranggi khas Cianjur ini selalu menyajikan sate daging sapi jando dengan ketan dan sambal oncom. Ada juga yang menyediakan sate telur puyuh dan tahu bakar.

Yang bikin beda sate maranggi khas Cianjur tuh di bumbu sate nya. Adonan bawang putih, ketumbar dan bawang merah yang pas lah yang bikin sate maranggi khas Cianjur susah dilupakan.

Rekomendasi banget nih Sate maranggi Cianjur yang jualan di sepanjang jalan Siliwangi, jalanlabuan - cianjur, Sari Asih dan Sate maranggi Mang Iday. Kalau ke Cianjur jangan lupa mampir ke tempat ini ya.


kuliner khas cianjur

kuliner khas cianjur



Resep Tumis Sayur Tangkil, Kuliner Khas Cianjur


Seperti janjiku diatas, berikut aku share resep tumis canggkang tangkil keluargaku. Resep yang diturunkan turun temurun dari uyut sampai aku yang jadi cicitnya, hehe. Selamat mencoba dan menikmati ya.


resep tumis cangkang tangkil khas cianjur


Kuliner Khas Cianjur Pembangkit Kenangan


Setuju kan ya kalau kuliner itu bisa jadi pembangkit kenangan. Termasuk kuliner khas Cianjur bagi mereka yang lahir dan pernah tinggal di Cianjur. Semua kuliner khas Cianjur yang ada di artikel ini pembangkit kenangan banget untukku secara pribadi. Jadi teringat waktu tinggal disana meski tinggal disana hanya ketika aku baru lahir sampai usia 3 tahun, lalu pindah ke Bandung. Tapi setiap tahun setiap lebaran, aku dan keluarga pasti lebaran disana. 

cianjur tahhun 90an
Cianjur tahun 90an yang kurindukan


Kuliner khas Cianjur secara otomatis membangkitkan kenangan yang paling mendalam, seperti aroma khas kota Cianjur yang lembab dengan ingatan akan selokannya yang selalu jernih bahkan ada banyak keong tutut disana. Ingatan naik sado (kereta kuda) dan ingatan akan banyaknya kulah disetiap rumah dan ingatan akan keberadaan enin dan apa yang sudah almarhum.

Bagaimana dengan sahabat, ada kenangan khusus tentang Cianjur? sudah pernah ke Cianjur dan menikmati kuliner khas Cianjur? waahh, asyik ya, kuliner khas Cianjur mana saja yang pernah sahabat coba? yuk nostalgiaan bareng mamajokaa, lumayan lah ngebayangin kegembiraan ketemu Cianjur meski lewat artikel ini.

Referensi foto : indozone, tempatwisataseru, tokopedia, sweettrip, cianjur tea, ig merry tantuwendi, kulinerkota

40 komentar:

  1. Dekat rumah aku ada bubur ayam Cianjur
    Sejak awal jualan di sana, kami jadi langganan tetap
    Memang khas banget rasanya. Kuahnya itu bikin ketagihan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyesss mbaaa, yang bikin nikmat bubur cianjur itu emang kuahnya. tapi sebetulnlnya itu bukan kuah sih, melainkan pepes bawang daun yang ngeluarin sedikit kuah. bubu paisnya emang pake kunyit jadi warnanya kuning, hehe

      Hapus
  2. Wah, langsung lapar ini. Saya tahunya Rumah Makan Cianjur sini malah andalannya ikan pesmol.
    Resep bubur Cianjur ada gak mbak? 🤭

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak punya mbaaa kalo resep bubur cianjur mah, cobain tumis cangkang tangkil aja dulu mba, hehe

      Hapus
  3. Cianjur nya dimana? Salam kenal saya Blogger Cianjur.

    Oya, kalau dari Bandung, mau ke Selakopi itu ga bisa belok kiri langsung pas di bundaran Cianjur Citymall (dulu Hypermart) soalnya sana kan searah. Jadi kalau gak lurus dulu ke Abdullah bin Nuh ya langsung ke Kanan ke arah Cipanas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waah sekarang ke salakopi emang gak bisa langsung belok kiri ya Teh, aku lupa, ingatannya waktu terakhir kali aku kesana sebelum pandemi, hehehe. hayu atuh teteh kita silaturahmi kalau saya ke Cianjur yaaa

      Hapus
  4. Duh kangen banget ama sate maranggi. Terakhir ke sini ya sekitar tahun 2010-an. Semoga bisa ke sana lagi deh buat ngerasain rasanya yg otentik banget.

    BalasHapus
  5. Kalau sudah bicara makanan khas, meski itu bubur ayam atau sate, pasti tetap beda rasa dan resepnya. Bikin kangen dong kalau jadi orang Cianjur.
    Eh ternyata lingkungannya sehat ya mbak, kalau airnya jernih sampai masih ditinggali tutut juga. he

    BalasHapus
  6. Aku penasaran sama cangkang tangkil. Asing banget buatku. Kalau yang lain meski belum ngerasain tapi minimal pahamlah bentukannya gimana. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tangkil itu versi bahasa Sunda, Yun. Dalam bahasa Indonesia namanya melinjo (mlinjo). Buahnya diolah jadi emping, kulitnya jadi sayur. Daunnya juga sering dijadikan sayur.

      Bubur ayan Cianjur, Bandung, atau mana pun yang penting makannya nggak diaduk. #TimBuburTidakDiaduk :))

      Hapus
  7. belum pernah ke cinjur nih padahal saya orang jabar. makasih resep tumis cangkang tangkil nya. udaha lama banget ga makan masakan ini, boleh nih annti sesekali masak tumis cangkang tangkil ah biar nostalgia masa kecil

    BalasHapus
  8. Cangkang tangkil ini maksudnya kulitnya buah melinjo ya?thanks resepnya mba.. unik tumisannya karena pakai asam, terasi dan gula merah..

    BalasHapus
  9. Penasaran dengan bubur ayam Cianjur, belum pernah mencobanya. Kira2 klo di Jawa Timur dimana ya yg jualan, apa mesti ke Cianjur dulu baru cobain

    BalasHapus
  10. tumis cangkang tangkil itu kuliner yg pengen banget saya cobain setelah baca ini, pertama yg bikin tertarik tentu dari nama, kedua dari tampilan masakannya yg menggoda banget. Ternyata tangkil itu sebutan bahasa sunda dari kulit buah melinjo ya kak. Penasaran pokoknya semoga kesampaian bisa cobain kuliner tsb

    BalasHapus
  11. Hwaa pengin cobain yang mie aci oranye wkwkw, aku gapernah makan ituuu. Kalau asinannya kayaknya pernah nih dibawain temen dari Cianjur, mirip2 sama asinan Bogor yah Kak Eka

    BalasHapus
    Balasan
    1. asinan emang seger sih mba Ji, asinan mah dimana mana kayaknya ada, tapi tetep sih yang dic cianjur beda, hehe

      Hapus
  12. Moci nya mah selalu dikangenin.
    Tapi kalau untuk bubur ayam cianjurnya daku belum pernah nyicipin langsung di Cianjur, pernahnya di sini karena kebetulan ada yang dagang bubur ayam Cianjur

    BalasHapus
    Balasan
    1. waah gimana nih rasanya bubur cianjur yang pernah mba rasain? enak gak menurut mba?

      Hapus

  13. Ada banyak ya kuliner khas Cianjur. Belum pernah coba sih semoga ada lah kesempatan ke sana biar bisa icip kulinernya orang Cianjur

    BalasHapus
    Balasan
    1. dari rumah mba sis jauuuh ya, hehehe. mudah mudahan disana nanti ada yang jual sate maranggi ya, biar mba sis gak penasaran, hehe

      Hapus
  14. saya belum pernah nih Mbak ke Cianjur, tapi baca artikel ini jadi rasa kebelet pengen merasakan juga kuliner khas Cianjur ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau kebetulan ada perlu ke jakarta atau bogor, bisa banget nih kak lewat jalur cipanas, sempetin dulu mampir ke cianjur ya kak dan nikmatin kuliner khas cianjur, hehe

      Hapus
  15. Baca artikel Kuliner khas Cianjur ini bikin aku lapar deh
    Dari yang ditulis di sini, aku baru coba sate Maranggi saja
    Lainnya belum

    BalasHapus
    Balasan
    1. sate maranggi emang paling mantap sih ya, hehehe. yuk cobain dong kak yang lain, cobain deh masak tumis cangkang tangkil dirumah

      Hapus
  16. kok penasaran sama mie aci oranye. tapi kalau lihat gambar kelihatan kayak sohun/bihun gitu gak sih kak? pokoknya mie mie-an itu bikin mupeng XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak, sama-sama mie aci cuman beda warnanya aja, hehe

      Hapus
  17. Dari daftar di artikel, favorit saya cuma dua, yaitu bubur ayam cianjur dan sate maranggi. Bubur cianjur memang beda gurihnya, ya Mbak.

    BalasHapus
  18. Mau..kuliner lezat khas Cianjur.
    Aku sebagai penggemar pindah, merasa perlu banget mencoba menu-menu makanan khas Cianjur.
    Terakhir ke Cianjur kapan yaa..??

    BalasHapus
  19. Art yang dulu kerja di sini asalnya Cianjur. Wah kalau tahu banyak kuliner khas sana yg enak, qminta bawain ya tiap mudik. Hehe. Di deket sini ada yang jual bubur Cianjur. Kapan2 mau coba ah. Kayaknya enak

    BalasHapus
  20. Ya Allah, sayur tumis melinjo/tangkil ini yang paling saya sukai juga. Udah lama juga nih saya gak makan sayur tumis melinjo, jadi pengen banget. Padahal enak lho tumis melinjo, apalagi bijinya sering dijadikan emping. Dulu samping rumah saya ada pohon tangkil, dan sering bikin emping kalo pas lebaran.

    BalasHapus
  21. Aku ingat sate Maranggi yang cukup populer sampai tempatku. Cianjur banyak hal yang mengesankan....

    BalasHapus
  22. ternyata di cianjur ada moci juga ya mbak
    belum kepikir buat explore cianjur, ternyata wisata kulinernya banyak juga

    BalasHapus
  23. jadi penasaran rasa tumis cangkang tangkil, secara di daerah lain belum ada, kalau sate maranggi di luar cianjur sudah ada sih, btw saya belum pernah ke Cianjur, ingin mampir juga kapan-kapan

    BalasHapus
  24. Saat menulis ini pasti dengan dibanjiri oleh kenangan.... Saya ingin mencoba beberapa menu, dan kelihatannya harus ke Cianjur kalau mau merealisasikannya

    BalasHapus
  25. Aku penasaran rasa tumis cangkang tangkil.. untug dikasih resep mom jadi mau cobain 😄

    BalasHapus
  26. Waaah makanan khas cianjur ini enak-enak semua ya. Aku baru nyobain bubur ayam cianjur sih.. Dan itu enak banget

    BalasHapus
  27. Whoaa thanks ka sudah sharing kulineran Cianjur. Kalo saya suka banget sama sate maranggi sari asih, bahkan sering banget untuk sengaja ngajak teman untuk makan kesana xixie semoga bisa coba kulineran lain. Salam kenal yaa!

    BalasHapus
  28. Kuliner khas Cianjur ini begitu menggoda deh. Berasa pengen icip semua. Bolehlah kalau ada kesempatan jalan2 ke Cianjur mau cobain kuliner khasnya.

    BalasHapus
  29. Kuliner di Cianjur belum pernah mencoba, tempat kuliner dan deatinasinya menyenangkan jika ada kesempatan dikunjungi

    BalasHapus
  30. Saya belum pernah ke cianjur. Jadi ngiler sama kulinerannya yang enak semua. Kue moci enak tuh. Mau dong kalau dikasih.

    BalasHapus

Bottom Ad [Post Page]