Tampilkan postingan dengan label motherhood. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label motherhood. Tampilkan semua postingan
cerita gosok baju yang seru dan asyik di simak



Ada aja yang cerita dibalik nyetrika gak kelar - kelar, setuju buibu? acara gosok baju emang yang paling malesin dan nyebelin sih. The never ending story emang karena gak pernah kelar. Begitu di setrika, eh besok udah nangkring lagi calon baju setrikaan di jemuran. Harus banyak - banyak sabar ya dan gak nyerah sama mood, hehe.

Terus, nyucinya sebentar tapi giliran nyetrika bisa sampai tamat 3 episode bahkan lebih serial drakor atau dorama. Tapi kalau baju gak di setrika ya kasian orang rumah, tega gitu kita kasih baju gak rapi? aku sih gak. Jadi ya, sebisa mungkin tetep disetrika kalo mood. Minimal baju anak-anak atau bapaknya lah. Baju kita? setrika dadakan lah, wkwkwkwk. At least gak nyesel, tapi happy lihat anak dan suami pake baju rapih.

Tapi soal nyetrika ini aku dikasih kelonggaran sih sama suami. Kalo aku gak mood, baju dia gak usah disetrika, di lipet aja. Karena toh selalu pakai jaket kalo keluar rumah. Oke sih cara ini, jadi bisa hemat energi nyetrika. Dan kalo cape, tinggal ke laundry aja. Aku sih enak aja ya, hahaha. Soalnya suami males nyuci baju dan ogah bantuin! hiks. Gpp sih, selama dia bayarin ke laundry, aku happy! hahaha.

baju gak terlalu kusut di lipat aja
Hemat energi nyetrika dengan cara lipat baju yang gak terlalu kusut


Cerita dibalik nyetrika versi aku banyak. Dari sebelum nikah sampai punya dua anak yang gemesin tingkah lakunya sampai emak susah buat nyetrika. Lantas milih ke laundry aja kalo udah kepepet. Termasuk juga pengalaman gonta-ganti merk setrikaan dan cari waktu nyetrika yang oke.

Kapan aku Nyuci dan Nyetrika Baju?


Baik sebelum nikah atau sekarang waktu nyuci dan nyetrika aku ya sama aja. Biasanya aku nyuci seminggu sekali atau kalau lagi dateng wahyu nih, aku nyuci tiap 3 hari sekali. Tapi itu jarang.

Sempet sih nyuci tiap hari, waktu Keenan dan Kilan masih bayi. Ya iyalah baju bayi baru brojol kalo gak dicuci ya gak ada yang kering buat dipake. Jadi sistemnya cuci lalu jemur dan langsung setrika begitu udah kering. Dalam keadaan masih sakit nahan jahitan lahiran juga aku rajin nyetrika, demi bayi bisa pake baju bayi yang lucu dan bersih juga wangi.

Ibu mertua bahkan nyaranin aku terus nyuci tiap hari. Ada kata bijak setrika yang selalu meluncur mulus dan diucapkan dengan bangga oleh beliau setiap kami ghibah soal setrikaan.

“ Nyuci di cicil tiap hari biar gak cape, hati tenang  “

Tapi maaf ibu mertua, aku malah cape kalo nyuci tiap hari. Baju yang belum di setrika jadinya numpuk di kamar dan aku males liatnya, hehehe.

Biasanya calon baju setrikaan aku lipat dan ditumpuk di keranjang terus aku tutup pake kain setrikaan. Biar banyak tapi gak keliatan berantakan. Aku paling sebel lihat baju setrikaan numpuk di kursi atau kasur, ganggu mata gitu. Jadi biar kata males nyetrika tapi kalo liat baju setrikaan rapi aku agak semangat sih buat nyetrika. Meski tiap lihat seakan mereka manggil - manggil gitu,
“ ayoo eka, setrika aku….setrika akuuuuu”,
Hihihihi (^o^)  Rasanya emang kaya ada yang ganjel gitu tiap lihat tumpukan baju setrikaan.

Gaya Nyuci dan Nyetrika khas Aku

Aku mau cerita nih gaya nyuci baju dan nyetrika aku. Siapa tahu eh samaan atau malah beda dan terinspirasi biar acara gosok baju dan nyuci baju jadi asoy.

Gaya Nyuci Baju


Aku paling gak bisa nyuci kalo gak langsung pake air dari kran. Rasanya gak bersih aja. Almarhum nenek ku dulu pernah ngajarin nyuci dan beliau ngajarin aku bilas cucian langsung dari kran. Jadi gak sediain air di baskom atau jolang besar trus bilas. Rasanya emang gak bersih sih kalo begitu. Kalo pake air mengalir, si air di jolang kan jadinya tergantikan dan aku gak perlu bilas baju pakai 2 apalagi sampai 3 jolang. Ribet kan kalo begitu.

Setelah punya mesin cuci, tentu pekerjaan nyuci jadi lebih ringan. Cukup masukin air, detergen dan nunggu sambil makan indomie, wkwkwk. Tapi tetep sih, acara ngebilas aku misah pake jolang. Gak di mesin cuci.

Sekarang setelah mesin cuci rusak, aku nyuci manual. Nyeuseuh baju atau nyuci baju pake tangan! hahaha. Lama-lama sih biasa begini, cuman emang cape. Lagi nabung nih pengen punya mesin cuci dua lubang. Semoga tahun depan bisa kebeli. Termasuk wishlist juga.

Gaya Nyetrika


gaya nyetrika versi mamajokaa
gambar baju setrikaan numpuk dari unsplash


Kalo pake mesin cuci, biasanya jemuran lebih cepet keringnya jadi aku bisa langsung nyetrika malam hari nya. Tapi sekarang, aku nunggu besoknya atau entah kapan! wkwkwk. Itupun bergelut dulu sama rasa malas dan kepengen ngeblog atau ngegambar. Sok sibuk banget ya mom blogger illustrator yang satu ini, yaitu aku! wkwkwkwk. Wah sungguh pergulatan batin yang gak mudah, hahaha.

Begitu wahyu nyetrika dateng, aku langsung nyetrika kaya orang kesetanan. Bisa seharian nyetrika. Cape? iya, pegel badan? tentu. Tapi puas sih kalo lihat lemari penuh baju rapi dan keranjang setrikaan kosong! hahahaha.

Biar acara gosok baju lebih asoy, biasanya aku ditemani nonton film. Dari marathon drakor sampai film hollywood. Dengerin podcast? kadang. Film jenis apa? tentu film aksi. Kalau drama kan kudu fokus ya, kalo gak ya gak bakalan ngerti. Kecual drakor yang emang lagi ditonton.

Selain film, acara nyetrika juga ditemani kuliner-an. Dari ngemil coklat, ciki sampai bikin es susu coklat. Dari kepincut mang bakso lewat sampai minta dibeliin martabak sama pak suami, hehehe.

Acara gosok baju Ini belum termasuk iklan ya. Kalau udah punya anak banyak iklannya. Anak minta jajan, anak pengen PUB, anak main kotor jadi harus dikeramas rambut lah, anak pengen dibikin indomie, anak berantem sampai anak nangis-nangis gak jelas. Biasanya kalau iklanya udah kelewat sering nongol, acara gosok baju sering berakhir gitu aja karena mood nyetrika-nya ambyar. Keburu males.

But thanks to UMKM laundry deh. Kadang kalo gak sempet nyuci nyetrika karena kerjaan, lagi liburan atau sakit ya aku tertolong berkat UMKM ini. Milih laundry juga gak bisa sembarangan. Karena tiap Laundry beda cara nyuci, jenis detergen, jenis pengharum sampai cara melipat baju. Aku ada langganan sih, bukan laundry yang mejeng pinggir jalan tapi ibu-ibu yang laundry di rumahnya. Dan aku puas dengan hasil dan harga nya, hehehe.

Alat Nyetrika Favorite


Karirku dalam dunia nyetrika dan nyuci udah dimulai sejak kelas 4 SD, sekitar usia 9 tahun. Aku inget pertama kali lihat setrikaan itu setrikaan pake arang. Jadul banget kan? nenekku pernah pake itu. 

setrikaan jadul pake arang dan setrikaan besi
gambar setrikaan jadul dari unsplash

Gak kebayang deh kalo teknologi gak berkembang dan kita masih pake setrika arang. Repot banget Ya Tuhan. Ogah pake nya. Tapi lucu juga sih setrikaan jadul ini dijadiin hiasan. Aku suka furniture berbau vintage dan setrikaan uap gini aku pengen koleksi.

Setrikaan besi juga aku pernah ngalamin. Pake punya nenekku juga. Beratnya setrikaan besi ini MasyaAllah deh. Udah gitu lama panasnya dan sekalinya panas urusan kena siku atau lengan udah jadi hal biasa. Odol jadi penyelamat akhirnya karena zaman itu kan belum kenal Bioplacenton buuu, hehehe.

Sekarang off course aku pake setrikaan listrik dong. Aku pake merk apa? sekarang aku pake merk Maspion dan setia pake ini udah hampir 3 tahun lamanya. Yang namanya alat teknologi, harga dan kredibilitas brand gak bohong. Harga murah dan brand kaleng, ya hasilnya juga bisa ditebak. Tapi gak selalu begitu. Merk lokal juga oke lah. Oke harganya juga panasnya.

Tiap merk ini beda- beda level panasnya. Yang paling oke sih Panasonic ya. Setrika panasonic punya ibu mertuaku udah ada sejak 15 tahun kebelakang, bahkan lebih kayanya. Setrikaannya masih utuh dan bagus. Panasnya gak berubah. Yang berubah cuman kabelnya aja. Kadang suka ikut ke setrika dan meleleh atau karena arus pendek jadi mati. Ya tinggal kabelnya aja yang diganti.

Tapi merk selain itu, ya selain kurang panasnya juga cepet rusaknya. Gimana dengan merk Philip? ini juga bagus. Tapi aku gak puas karena kurang panas bahkan gak panas marisol, hiks! aku pake yang warna ijo. Tapi ini setrika ringan banget. Jadi aku kasih adik iparku aja waktu dia pindah ke iran dan pengen bawa setrikaan. Karena? ringan! hahaha. Jadi kuota bagasi bisa nambah kan? wkwkwk. Sejak saat itu aku pake yang merk Maspion sampai sekarang.

Cerita Dibalik Nyetrika Versi Bu Ibu Gimana?


Ngaku deh, tiap lihat meme nyetrika di sosmed kita seakan relate dan ngangguk kepala sambil ketawa. Bener kan? merasa terwakilkan ya buibuuu, hehehe. Semoga cerita dibalik nyetrika versi mamajokaa bisa mencerahkan ya dan bikin semangat nyetrika. Walau i know, malesnya amit amit deh! hahahaha

Aku pengen tahu dong cerita dibalik nyetrika ala-ala ibu-ibu atau bapak-bapak, teteh dan akang kaya gimana. Pasti sesuai lah dengan gaya hidup masing-masing ya. Yuk cerita di kolom komentar ya, seru juga kali ya, hihihi.

Selamat nyetrika,
Mamajokaa